I hit my lowest point of my life

Udah lama ya aku gak update di sini lagi. Sebenarnya udah nyiapin satu artikel yang harusnya udah bisa di post tapi entah kenapa mood aku lagi enggak sejalan sama judul post itu. Well, I leave that post for a while. 

Di sini aku mau cerita tentang idk.. how depressed I am, maybe? Katanya sih, kalau orang yang depresi itu tanda-tandanya: main internet secara berlebihan, sering mood-swing, feeling so tired and anxious like every time, terus susah buat ngambil keputusan. Ujungnya ada yang bilang kalo depresi itu mengarah ke bunuh diri. Ya kali aku bunuh diri. 

Awalnya ingin pendam dalem-dalem masalah psikologis yang aku alami sekarang. Aku mau nutupin masalah ini dan gak usah ditulis di blog. Tapi, walaupun udah cerita ke temen-temen deket atau guru-guru yang biasa jadi mentor aku di bimbel dan di sekolah, rasanya kurang banget, gitu. Temen dan guru cuma bisa ngedengerin keluh kesah kita walaupun mereka juga bisa ngasih saran ke kita, tapi intinya ya untuk dapetin solusinya, kita yang harus ambil keputusan sendiri. Dan di sini, kalau aku udah nulis di blog, berarti emang aku udah gak kuat dan yang aku butuhin sekarang cuma wadah untuk menampung isi hati dan otak aku tanpa peduli mau ada yang baca atau ngga.

Jadi, gini. Udah 2 bulan aku kuliah di salah satu perguruan tinggi kedinasan yang non ikatan dinas di Bandung. And I feel like I'm not into it. Dari awal sih sebenarnya. Kenapa? Singkat cerita, waktu SBMPTN 2016 kemarin, aku lolos di pilihan kedua yaitu Ilmu dan Teknologi Pangan di Universitas Brawijaya. Terus aku juga ikut UM Undip dan keterima di pilihan pertama yaitu Teknologi Pangan. Cerita lengkapnya tentang perjuangan SBMPTN & UM bakal aku post next time. Teknologi pangan itu sebuah jurusan yang dari dulu aku pengen banget. Berawal dari bapak yang mengenalkan aku sama jurusan ini. Kedengarannya menarik buat diulik. Terus aku search informasi tentang teknologi pangan. Entah itu aku comot informasi mengenai kurikulumnya dari website IPB atau dari Undip. Terus aku cari prospek kerjanya gimana, aku cari juga cerita-cerita gimana sih kuliah di teknologi pangan. Ketika aku liat mata kuliah yang nantinya aku pelajari kalau aku diterima di teknologi pangan, aku merasa jatuh cinta dan tertantang buat ngulik itu semua.

Pada dasarnya, aku emang jatuh cinta sama ilmu kimia dan biologi. Rasanya aku bisa sinkron aja sama dua ilmu itu. Kimia itu indah. Di kehidupan sehari-hari, kita pasti nggak jauh-jauh deh dari bahan kimia. Begitu juga biologi. Biologi itu ilmu tentang kehidupan. Semua ini, yang terjadi di sekitar kita, semuanya sangkut-paut sama ilmu biologi. 

Pangan. Siapa, sih yang gak tau sama salah satu kebutuhan pokok ini? Entah kenapa tapi aku punya cita-cita kalau nantinya aku kuliah di teknologi pangan, aku mau jadi seorang entrepreneur di bidang food and beverages. Aku mau punya brand sendiri di food and beverages. Konsep aku adalah aku mau bikin food and beverages yang punya kandungan nutrisi tinggi terus cocok buat yang lagi diet. Pokoknya aku interested banget buat bikin sebuah brand food and beverages yang bisa jadi pendamping pola gaya hidup sehat untuk orang-orang. Selain itu, kalau misalnya aku belum jadi entrepreneur, aku mau kerja dulu di industri pangan. Kayak di Nestle, Danone, atau Unilever. As you can see, orang-orang butuh pangan di kehidupan sehari-hari. Jadi aku yakin, industri pangan itu gak akan pernah mati. Terus aku juga punya cita-cita kalau aku punya rezeki lebih, aku mau feed orang-orang yang kurang mampu dengan makanan dan minuman sehat yang nanti aku produksi.

Itu mimpi-mimpi aku kalau aku jadi seorang sarjana teknologi pangan.

Kenyataannya?

Sekarang aku kuliah di bidang sandang. Atau bisa dibilang fashion, lah. Iya, aku tertarik. Tapi sekedar tertarik. Aku sadar kalau walaupun aku sering beli majalah Gogirl! yang isinya sebagian besar mengulas tentang fashion, tapi aku sadar, aku cuma tertarik aja dengan fashion-fashion item yang ada dan aku sama sekali gak ada passion di sana. Aku emang suka buat desain baju. Tapi aku hanya sekedar suka dan kalau untuk proses pembuatannya, aku tinggal kasih aja ke orang yang bisa. Aku merasa ini bukan bidang aku. Aku gak tau mau jadi apa nantinya kalau aku udah lulus nanti dari sini. Industri fashion itu keras. Kalau udah tau keras dan aku gak ada minat sama sekali, aku mau jadi apa nanti? Selain itu, bidang ini bukan jadi muara ilmu yang bakal aku tekunin sampai akhir hayat aku nanti.

Dua bulan perkuliahan berlalu dan aku merasa nggak nyaman sama sekali. Yang bikin aku semangat cuma mata kuliah eksak kayak matematika, fisika, dan kimia. Mata kuliah selain itu aku sama sekali gak bisa nangkep apa maksudnya dan aku ngerasa aku enggak bisa berlama-lama kuliah dengan perasaan batin yang kecewa dan marah. It feels like my brain has blocked everything.

Kenapa batin aku ngerasa kayak gitu?

Jadi, kalian udah tau kan sebenarnya apa yang aku mau. Apa passion aku. Apa impian aku. Ya, aku jatuh cinta sama ilmu kimia dan biologi untuk bidang pangan. Aku udah melewati satu step untuk bisa mewujudkan mimpi aku yaitu keterima di jurusan teknologi pangan. Tapi impian yang tadi aku tulis itu mungkin tertunda untuk sementara waktu karena aku gak boleh jauh-jauh dari Bandung. Rasa kecewa dan marah pasti ada. Aku kecewa banget kenapa waktu memilih jurusan itu orang tuaku bersikap seakan-akan mereka fine-fine aja kalau misalnya aku diterima di salah satu pilihan waktu aku SBMPTN. Aku kira dengan mereka meng-iyakan plan pilihan jurusan itu, mereka siap nerima konsekuensi apapun dari apa yang bakal terjadi. Emang, sih, waktu itu aku mau fokusnya ke Teknologi Pangan IPB, tapi melihat saingan yang berat, aku mutusin untuk ganti pilihan pertamaku. Aku ganti pilihan pertamaku ke FMIPA ITB karena di sana juga ada prodi kimia. Walaupun sebenarnya waktu SNMPTN aku ditolak FMIPA ITB, tapi rasa penasaran buat bisa menaklukan itu muncul. Terus, untuk pilihan kedua, aku pilih Teknologi Pangan UB dan pilihan ketiga aku pilih Teknologi Pangan UNS. Yup, food technology for life

Kalau soal kenapa aku bisa terdampar di kampusku yang sekarang itu karena jauh sebelum SNMPTN dan SBMPTN aku daftar lewat jalur PMDK. Itung-itung cadangan, deh. Waktu milih prodinya juga aku asal-asalan. Karena aku gak punya bayangan sama sekali aku bakal belajar apa. Selain gak punya bayangan, pikiranku juga udah orientasi nya ke FMIPA atau Teknologi Pangan. Jadi waktu pengumuman kelulusannya juga aku ngerasa biasa aja, sih. Bukan maksudnya sombong atau apa, tapi kalau aku gak keterima SBMPTN sama sekali ya aku pasrah aja untuk kuliah di sana. Tapi sekarang kenyataannya aku keterima dan aku harus buang mimpi aku untuk tinggal di Malang terus aku ikutin kemauan orang tua aku untuk tetap stay di Bandung.

Waktu minggu-minggu aku dilanda galau harus milih ke mana, keluarga aku semua kayak ngedoktrin aku untuk milih kuliah di Bandung. At the same moment, orang-orang yang ngeliat kesuksesan aku dalam nembus PTN impian aku, mereka bilang, kejar aja ke Malang. Mereka bilang aku hebat bisa lolos dua PTN. 

Jujur, aku galau banget. Kalau boleh jujur dari lubuk hati dari dalam, aku pengen banget milih Malang sebagai kota tujuan perantauan aku. Tapi entah kenapa setiap hari orang tua aku kesannya kayak gak ngizinin aku walaupun mereka bilangnya, "Terserah kamu tapi kalau kamu ada apa-apa di sana, kita gak mau ngurus" LHA KATANYA TERSERAH TAPI KALO ADA APA-APA GAMAU NGURUS. JADI AING ANAK SIAPA? Terus ya gue seminggu curhat terus ke temen gue tuh. Sampe ibu gue bilang, "Terus aja curhat tuh ke temen kamu sama guru kamu. Emangnya mereka yang bakal biayain hidup kamu disana? Emangnya mereka bakal ngurusin kamu kalau kamu ada apa-apa di sana? Kamu mah dengerin aja kata orang. Gak dengerin kata orang tua. Liat aja tuh si A, ibunya aja gak mau lepas anak perempuannya jauh-jauh. Ngeri, dek." Tiap hari gue dicekokin kata-kata kayak gitu. I feel so fucking done at that time. Dulu malah gue sempet mau milih gak kuliah daripada harus kuliah tapi terpaksa. 

Gue ngerasa kecewa parah sama sikap orang-orang di sekitar gue. Gue gak ngerti aja. Kenapa dulu bilang IYA sama pilihan jurusan gue. Kalaupun tiga-tiganya gue harus milih ITB ya oke, gak masalah. Asal fakultasnya juga sinkron sama passion gue, ya. 

Sekarang, gue, di sini. Kuliah juga asal dateng. Tugas asal ngerjain. The only thing yang bikin gue serius cuma mata kuliah eksak. Pokonya gue males-malesan banget deh ini kuliah. Padahal baru semester 1. Dari awal harus nerima kenyataan untuk kuliah di sini aja rasanya gue udah ogah-ogahan deh. Aku gak suka. Biarpun banyak yang bilang cari sisi positifnya, buang yang negatif. Tapi entah kenapa gue gak bisa nyingkirin pikiran negatif tentang kuliah gue sekarang. Jujur deh, kuliah di tempat yang sama sekali bukan minat dan sesuai impian lo itu sakit banget. Aku ngerasa kayak buang-buang waktu, uang, dan tenaga. Ditambah lagi, tiap hari mood gue gak bisa dikontrol. Berhubung di rumah cuma ada aku sama ibu, entah kenapa bawaannya kalau ibu nanya tentang kuliah rasanya pengen marah. Sampai-sampai ibu sering bilang, "Kamu kenapa sih marah-marah mulu? Marah gara-gara gak boleh ke Malang?" THE TRUTH IS: YES I AM. I AM FUCKING MAD. DISAPPOINTED. Iya, emang. Aku ngerasa sakit hati. Banget. Kecewa sama semuanya. Walaupun iya, mereka kayak gitu karena sayang sama aku. Tapi tetep aja rasa kecewa sama sakit hati itu gatau kenapa susah banget diilangin. Susah buat disembuhin. 

Walaupun berkali-kali ibu selalu bilang alasan kenapa gak boleh ke Malang atau Semarang itu karena gak mau aku jauh, dia juga bilang masalah finansial keluarga. Iya, bisa maklumin deh itu. Tapi tetep aja aku kecewa banget sama sikap orang tua aku yang kayak from the first place mereka gak paham sama konsekuensi dari pilihan-pilihan yang ada. 

Aku gak benci sama orang tua aku. Aku ngerasa kecewa aja. Sakit hati.

You know how it feels ketika kuliah di salah jurusan terus kamu ngerasa gak nyaman terus mulai cari-cari alasan buat berhenti? Mumpung masih di awal, I don't want to drown too deep into this dark ocean. 

And here comes the time when...

Sempet mikir untuk berhenti kuliah waktu beberapa minggu lalu. Aku tiap weekend sering banget hampir mau nangis. Tapi kadang ditahan. Dan ada satu waktu, ketika aku ngobrol sama bapak, tiap ditanya "Gimana kuliahnya? Seneng gak?" gue selalu jawab NGGAK. Karena kenyataannya emang enggak. Gue gak nyaman sama sekali. It's not a place where I belong. 

I feel soooo fucking done with all of these things. I have no motivation buat belajar untuk ujian. I have no motivation buat ngerjain tugas even though itu tugas bikin laporan lab kimia dan fisika. Rasanya kalau bisa tiap hari aku pengen cabut aja dari kuliah. I really want to quit. Seriously. Aku keinget sama berapa besar biaya yang dikeluarin sama orang tua aku untuk dua bulan terakhir ini. I feel like I've wasted their money, a lot. Walaupun aku sempet bicarain hal ini ke Bapak sampai-sampai aku nangis buat curhatin tentang kondisi saat ini, dia juga gak mau aku lepasin apa yang udah aku jalanin. Ditambah lagi, setiap bulan aku sering banget denger kabar resign dari temen-temen yang ada di kampusku. Semakin besarlah keinginan aku untuk berhenti.

But everytime I mention "Aku mau berhenti." Ibu selalu menentang itu. Walaupun sebenarnya Bapak pernah nawarin apa aku mau bertahan atau berhenti. Setelah aku pikir-pikir, aku memang ingin berhenti dengan semua ini. Tapi kenyataannya, tetap mereka menahanku untuk melakukan itu.

Ada kalanya aku ingin berhenti karena memang situasi membuatku ingin berhenti. All of it.

I've wasted my time. I've wasted everything. Aku sempet kepikiran kalau dilanjutin terus bisa-bisa orang tuaku rugi banyak. Aku jadi sering bilang kalau apa yang aku kerjain sekarang di kuliah, aku kerjain asal-asalan. But they seem fine with it. Tapi kalau emang mereka fine dengan itu, apa lebih baik aku berhenti aja daripada waste everything kayak sekarang?

Apa esensinya kamu stay di suatu tempat yang bikin kamu gak nyaman terus kalaupun kamu stay, kamu malah jadi luntang-lantung, gak jelas mau ke mana.

Aku punya tujuan. Mimpi yang lebih besar. Aku mau fokus. Aku gak bisa megang kedua-duanya. Antara kuliah dan belajar untuk mengejar cita-citaku yang sebenarnya. Kalau kata Kak Aya di blognya tentang perjuangannya untuk pindah dari FK Unpad ke FK UI, dia bilang, better gain one and lose another. Yap, bisa dibilang kondisiku sekarang begitu. Aku bimbang. Apa aku harus pura-pura pergi kuliah tapi sebenarnya aku mencari tempat supaya aku bisa meraih mimpi aku? Atau aku harus pergi kuliah dan duduk di ruangan itu dengan perasaan sedih dan gak kuat nahan semua ini?

Ya, aku memang sudah tidak tahan dengan semua ini. Aku ingin fokus untuk mengejar apa yang aku impikan. Aku ingin membenahi cara belajarku. Aku ingin membuat segalanya lebih baik. Melakukan dua hal sekaligus dengan sebuah tekanan batin ini membuatku bimbang untuk melakukan sesuatu. Satu sisi aku ingin belajar, tapi karena kewajibanku di institusi ini menghambat segala proses menuju cita-citaku, fokus aku terpecah dua. Aku sebenarnya ingin sekali megabaikan apa yang ada di kampusku. Entah itu tugas atau ujian. Aku ingin mengabaikan semuanya. Kalau saja aku diberi keberanian, aku mau melakukannya.

Mungkin aku memang harus melakukannya. Tapi aku takut karena tindakanku ini membuatku durhaka kepada orang tuaku. Ujungnya? Mungkin aku akan gagal lagi.

Aku ingin mengabaikan semuanya,
lalu mengejar mimpiku. Apa yang sebenarnya aku inginkan.

Aku lelah.

Aku tidak tahu harus berbuat apa.

Segalanya membuat pikiranku menjadi kacau lagi.

Aku ingin mengejar mimpiku

Apakah aku harus mengorbankan yang sudah ada demi mengejar cita-citaku yang sebenarnya?


Should I take a risk?

Kata orang, untuk meraih cita-cita memang harus ada yang dikorbanin. Aku ingin melakukan itu. Mungkin dari detik ini aku akan segera melakukannya. Tapi tetep aja restu orang tua paling penting.

I really have to choose what's good for my life.

And chase my dreams.



ps: if any of you got a same problem as mine and have been through this situation, let me know how do you escape from this? Because I really need guidance. As soon as possible. And I know this may sound arrogant but aku kebal sama kata 'semangat' or any that bull-shit. I need solution, not a motivational words. Because motivational words really not affect anything on me. Or maybe if you're in the same situation with me, let me know and spread your feelings on comment section. Thank you! 

Comments

Popular Posts