Book Review: Analogi Cinta Berdua— ....and I get lost in Bandung

hai. update lagi nih gue. oke sekarang bahasanya rada gaul gitu biar gue bisa ikutan nimbrung gaul kaya blog temen-temen gue. kalo kemaren isi post gue rada galau kangenin orang yang sebenernya gue gak tau apa gue berhak untuk kangenin orang yang bukan siapa-siapa nya gue lagi itu halal hukumnya. gue ngomong apa? ditambah lagi tuh postingan galau pake bahasa dari hati inggris. nah sekarang hepi-hepian lagi aja lah ya, tapi palingan beberapa hari lagi gue post galau lagi. ya biasalah, gue rada labil gini, namanya juga pasca bencana lokal kehilangan.

jadi, nih gue hari ini dapet buku dari temen gue. buku nya gue dapetin dengan nyolong gratis. temen gue yang satu ini niatnya mau ngasih kado ke gebetannya pake novel gitu. suatu hari, gue nemenin dia beli buku di toko buku di jalan merdeka itu. terus gue temenin dia milih-milih bukunya. ya karena gue sebenernya suka baca buku dan ingin gitu bisa beli novel pas di toko buku, tapi apa daya gue cuma manusia anak sma biasa yang kudu nabung kalo lagi ngidam sesuatu, yang gue bisa cuma liat belakang nya doang, baca sinopsisnya doang sambil liat harganya dan gue langsung lemparin balikin lagi tuh buku ke raknya. yang penting gue tau sinopsisnya apaan. tapi biasanya genre novel yang gue suka sih semacam novel ringan komedi atau engga novel tentang cinta— dan biasanya gue nemuin aja gitu novel yang sinopsisnya hampir mirip kaya cerita cinta gue, atau cerita kemirisan gue selama menjalani cinta atau yang mewakili perasaan galau gue. apaansi, jadi curcol lu ah. 

balik ke topik. ya jadi temen gue ini kan niat nya ngasih novel buat si gebetannya itu. gue pilihin bukunya, gue bacain sinopsisnya, terus gue ngasih buku-buku ke dia yang menurut gue itu cocok buat ngewakilin perasaan dia ke gebetannya itu. gue nyuruh dia milih. dan temen gue itu milih buku yang dikarang sama salah satu kontributor di website nyunyu.com, web tempat dimana gue ngabisin waktu luang gue dengan baca artikel-artikel yang menurut gue ga penting tapi kalo gue baca itu rasanya jadi penting. judul novelnya itu Analogi Cinta Berdua, dikarang sama om 'Oka' Dara Prayoga. temen gue langsung aja milih buku itu tanpa mikir panjang, padahal gue saranin buat beli buku yang judul sama sinopsis nya pas buat ngewakilin perasaan dia ke gebetannya itu. tapi, yaudah dia ini yang beli bukan gue. alasan kenapa temen gue pilih buku itu karena menurut dia kayanya isinya kocak.

dan gue pulang ke rumah. temen gue tadi nge LINE gue, isinya:

'lit, kayanya urang salah beli buku deh'

dan gue dalam hati berkata:
'yaelah, padahal gue udah nyuruh lu beli buku satu lagi, lu malah beli yang itu. da itu mah buku buat orang pacaran gitu. emang lu udah pacaran?'

dan gue mengutarakan isi hati gue itu ke temen gue.

temen gue ngebales,
'iya siah, kata temen urang juga ituteh buku buat orang pacaran'

nah, karena berhubung temen gue beli buku nya 2, karena sebelumnya gue saranin, mending beli bukunya 2, jadi kalo lu mau ngobrol, lu bisa pake topik tentang buku pemberian lu itu. terus akhirnya temen gue beli 2. eh taunya.... temen gue salah beli buku, maka seketika gue, yang lagi ngemis ngidam banget pengen baca novel.. gue sih kalo ada peluang kenapa ga dimanfaatin aja?

'bukunya boleh buat gue gak? gue butuh bacaan nih.'

temen gue bales,
'sok lit, ingetin aing bawa bukunya.'

nih penampakan bukunya:


yes, hari ini gue dapet bukunya. gue juga ngambilnya langsung aja dari tas temen gue itu. sumpah ya gue gatau malu banget hahahaha. ya abis, temen gue ngulur-ngulur gitu gue minta bukunya, sok-sokan gitu bilang 'entar aja'. kan nyebelin. loh yang punya buku siapa? nah gue dengan senang hati dapet buku gratisan itu, gue langsung baca dikelas gue. halaman pertamanya aja udah ada semacam quotes gitu:

Berdua untuk bahagia atau berakhir terluka.

iya, gue gedein. kenapa cobaaa? entah, lah. halaman awalnya aja udah so related to me gitu ya, jadi menurut gue kayanya nih buku kaya muter otak gue back to the times where me and si dia being together gitu sampe akhirnya, ya gitu deeeh. dan gue mulai baca buku itu. pelajaran demi pelajaran gue lewati dengan baca nih novel yang menurut gue cukup sakral. sumpah lebay. ya soalnya sesuai aja gitu sama sinopsis nya, 'Yang pasti, dalam Analogi Cinta Berdua gue bakal mengajak kalian ke fase-fase itu semua hingga mengerucut ke dua tujuan akhir: Berdua untuk bahagia atau berakhir terluka'. 

novel ini tuh isinya, tentang cerita si om penulis menjalani masa-masa dia pacaran. dan disini tuh bab demi bab nya juga ngedescribe gimana dia sama pacarnya pas lagi unyu-unyu nya sampe ya.... begitulah kaya apa yang gue alamin— berpisah. di novel ini tuh, berbagai fase di masa-masa pacaran itu bener-bener related sama apa yang udah gue alamin. dan, gue kaya dapet hikmah gitu kalo tiap beres satu bab yang gue baca. ya paling engga, gue tau gitu gimana perasaan cowo pada umunya kalo lagi masuk suatu fase di pacaran itu. ternyata, mereka juga sama gelisahnya kaya cewe yang ditinggal tidur sama si cowo. ya gitulah. dan ada judul bab dimana kayanya emang kenyataan kaya apa yang gue alamin. Kesibukanmu, Kekosonganku. oke, gue ngerasa gitu, sih. gue tuh anaknya ga pernah mau ambil ribet, jadi ya gue anaknya suka banget diem di rumah, ga ada kerjaan gitu. sedangkan si dia yang menurut gue lumayan sibuk ikut ngurusin acara di sekolah, ya pasti ga mungkin dia bakal mikirin pacaran gitu. tapi, gue nya malah kesannya kaya ngekang dia dengan ngarep dia selalu bakal ada buat gue— setiap saat. 

at some point, ada kaya suatu conversation antara si penulis sama pacarnya itu di novelnya yang kurang lebih hampir mirip sama apa yang pernah gue bilang ke si dia. tuh kan, bukunya sakral gue bilang juga. terus, gue baca buku itu sampe pulang sekolah. tapi belom tamat, hingga akhirnya 2 bab terakhir ini gue baca pas pelajaran art. dan judul bab itu: Just Do It, Move On. di awal bab tertulis, 'putus itu menyenangkan.'  iya, sih gue juga ngerasa, putus itu menyenangkan. kenapa? gue bisa lakuin apa yang gue mau. gue bisa ketawa ngakak puas depan temen-temen gue tanpa ada yang ilfil liat gue kaya gitu, gue mau ngupil ngepost apapun di tl twitter, line, path, dsb gaada yang nanyain itu buat siapa. ya asik sih, bisa ngisi waktu luang yang biasanya cuma dipake buat nanya atau nunggu kabar si dia, bisa gue isi dengan ngerjain tugas, belajar dikit-dikit atau ga posting blog kaya sekarang. lol. tapi... ada saat dimana..

'putus itu menyedihkan'

begitu bunyinya di awal bagian lain di bab itu. dan kalo gue boleh ngutip, ada satu paragraf dimana yang lagi gue alamin sekarang:
'Masa masa putus adalah masa-masa paling labil. Tadinya ngerasa seneng karena udah dapet kebebasan, tapi beberapa waktu kemudian bisa sekejap merindukan kehadiran. Kondisi setelah putus juga adalah waktu paling tepat buat menyendiri. Selain itu apa yang terjadi ketika menyendiri setelah putus?



Kangen.'

dan sekejap, gue yang lagi baca itu pas pelajaran art, nyamperin temen curhat gue dan gue bilang 'nih buku bener-bener ya, baca deh lu' dan dia senyum-nyegir jahat gitu sama gue. dan, di akhir bab itu, ka Dara berceramah:

'Susah move on bukan selalu berarti susah memulai lagi sama orang baru. Karena sebelum memulai sama yang baru, orang yang baru putus itu harus menghadapi fase move on, yaitu menjalani hidup tanpa dia. Melewati hari-hari dengan melupakan kebiasaan-kebiasaan lama saat bersamanya. Dan sepertinya, untuk menghadapi tahap ini saja, gue belum benar-benar siap.'

IT'S TRUE, THOUGH. ya move on emang ga secepat itu. tapi ya gue sekarang lagi mulai untuk move on dari kebiasaan lama gue yang biasanya nunggu-ngarep-yagitulah ke si dia. gue harus mulai kurangin itu.
gue niatnya mau namatin novel itu di angkot. gue pulang naik angkot dari BIP, gue naik kalapa-dago. dan, si mang supirnya tuh mau ngisi bensin gitu di pom bensin tamlong. tapi si supir alasannya kalo lewat jalan tamlong macet. terus si supir malah lewat jalur yang agak asing buat gue. gue diajak muter-muter gitu di sekitaran alun-alun bandung. sampe ke jalan sasak gantung segala. gue agak mulai panik walaupun sebenernya gue tenang-tenang aja karena gue pasti ujungnya bakal turun di deket alun-alun. tapi si supir rasanya ko rada lambat gitu nyetirnya. yaudah gue berhenti di deket kepatihan, ya agak deket dari alun-alun lah. terus gue turun disana dan gue dengan gak iklas ngasih duit 4 ribu ke supir angkot laknat itu. dan ya gue update di Path gue: gila gue naik angkot nyasar sampe sini. — At Alun-alun Kota Bandung. menurut gue, itu emang nyasar, gitu. padahal sebenernya jalur ke buah batu udah bener lewat jalan tamlong tapi si supir malah ngajak gue muter-muter gitu, udah mah gue sendiri di angkot sambil bawa-bawa tuh buku. untungnya sih gue nyasar gitu kaga ada yang peduliin. ya kecuali orang tua gue, pasti. tapi berhubung orang tua gue lagi di jakarta, ga ada yang peduliin. ngenes kan. gak deng, orang tua gue akhirnya nelfon gue tadi maghrib dan gue ceritain kejadian itu sekalian sama tentang buku yang gue baca nada ngomel-ngomel gue yang khas di telinga mereka. dan ibu sama bapa gue khawatir banget dan nasihatin gue gitu deh.

post gue ga kurang panjang ya? tapi gue mau ngasih hikmah nih di balik gue baca buku ini. ternyata di balik salah nya beli buku temen gue ini, banyak hikmah yang tersirat buat gue, personally. buku ini bikin gue positive thinking tentang apa yang baru aja gue alamin, soalnya di conclusion buku ini tuh ngena banget. nih gue kutip ya:

'Bahwa dalam sebuah hubungan, isinya bukan cuma usaha untuk mempertemukan dua hati dan cinta.  Ada hobi, pekerjaan, rutinitas sehari-hari, materi, waktu, tenaga, pikiran, dan keluarga. Urusan yang akan dihadapi berdua nggak akan pernah habis. Maka dari itu, berdua adalah mau berjalan beriringan. Dan yang terpenting, berdua adalah saling, bukan paling agar seimbang, bukan timpang.

Meski benar kata orang, "Hidup bukan cuma soal cinta," tapi gue yakin orang yang ngomong seperti itu adalah orang yang nggak lagi jatuh cinta atau dia sedang denial karena baru saja putus cinta. Hidup bukan cuma soal cinta, tapi cinta adalah penggerak kehidupan.

Semoga kita bisa berdua..., dengan dia yang tepat adanya.'

gue tamat baca buku ini. buku yang bener-bener ngebuka pikiran gue, yang yaa pasca-perpisahan itu. gue gak nyesel udah nyolong ngambil nih buku dari temen gue hahahaha.

ya begitulah kawan, review buku gue dan cerita nyasarnya gue di bandung. panjang banget ya post gue kali ini? maklum lah sekalinya nulis udah kaya orang kesetanan. gabisa move on lepas dari keyboard. ya intinyaa, perpisahan bukan akhir segalanya dan apa yang udah gue alamin bareng si dia, itu menurut gue pelajaran bagi hidup gue, dan gue bisa lebih berpikir ke depan karena pengalaman gue itu bikin gue jadi maju. 

btw, makasih kak Dara Prayoga yang udah bikin buku ini, keren banget. asli.

dan quotes yang keren-keren ini:

Semua yang indah akan sia-sia kalau cuma "pernah"

Sendiri berarti kebebasan... sampai datang waktunya kesepian.

namaste.
korra-dayo

Comments

Popular Posts